Nasional

Disaksikan Presiden Jokowi, Gus Yahya Lantik Pengurus Pencak Silat Pagar Nusa

137
×

Disaksikan Presiden Jokowi, Gus Yahya Lantik Pengurus Pencak Silat Pagar Nusa

Sebarkan artikel ini
Disaksikan Presiden Jokowi, Gus Yahya Lantik Pengurus Pencak Silat Pagar Nusa Admin

Surabaya, Bandafo – Pimpinan Pusat Pencak Silat Nahdlatul Ulama (PSNU) Pagar Nusa Masa Khidmat 2023-2028 resmi dilantik Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf. Pelantikan ini disaksikan langsung oleh Presiden Joko Widodo. Proses pelantikan dilaksanakan di Lapangan Marinir Bumi Moro, Surabaya, Jawa Timur, Ahad (22/10/2023) setelah apel Hari Santri di Tugu Pahlawan.

Kepengurusan Pagar Nusa dinahkodai oleh M. Nabil Haroen sebagai Ketua Umum Pimpinan Pusat Pencak Silat Nahdlatul Ulama (PSNU) Pagar Nusa. Sementara itu pembacaan Surat Keputusan dibacakan oleh Sekretaris Jenderal (Sekjen) Pengurus Besar Nahdlatul Ulama H Syaifullah Yusuf.

Jokowi mengajak para pendekar Pagar Nusa untuk terus mengasah sekaligus meningkatkan rasa cinta dan bangga kepada bangsa Indonesia. Caranya dengan menjaga kedaulatan bangsa, melestarikan dan mengembangkan kekayaan budaya Nusantara.

Ia mengingatkan, persatuan nasional harus terus dijaga. Sebab dengan persatuan itulah, bangsa Indonesia bisa semakin kuat dan tangguh. Terlebih saat ini, dunia tengah mengalami banyak tantangan perubahan.

“Kita semua adalah satu saudara. Kita semua Ini sedulur, semua adalah saudara sebangsa dan setanah air sehingga persatuan yang kuat harus terus kita jaga, agar kita semakin kuat dan tangguh melewati berbagai rintangan dan tantangan-tantangan perubahan dunia yang sekarang ini sangat cepat,” ucap Jokowi.

Baca Juga : Jutaan Nahdliyin Ikuti Jalan Santai, Gus Yahya: Jihad Santri Jayakan Negeri

Dalam kesempatan tersebut Ketua Umum PBNU, KH Yahya Cholil Staquf mengatakan bahwa Pagar Nusa didirikan bukan sebagai perguruan silat tetapi sebagai perkumpulan dan pergerakan dari pesilat-pesilat.

“Pendekar Pagar Nusa boleh berasal dari perguruan atau aliran apapun, tetapi mereka adalah pendekar-pendekar yang bertekad untuk menghayati ruh Ahlussunah wal Jama’ah,” ujar Gus Yahya.

Sementara itu, Nabil Haroen menegaskan di Pagar Nusa berkumpul para pendekar yang setia menjaga ulama dan senantiasa berkhidmah bagi bangsa dan negara.

Seraya mengucapkan terima kepada Presiden Jokowi dan tokoh-tokoh yang hadir, Nabil mengingatkan bahwa Surabaya menjadi palagan bagi para santri dalam berjuang melawan pasukan Sekutu kala itu.

“Di sini tempat mendarat pasukan Sekutu yang berhasil dikalahkan oleh santri-santri kita,” ujar Nabil.

Hadir dalam pelantikan tersebut Sekjen PBNU Syaifullah Yusuf, jajaran menteri kabinet Indonesia Maju, Panglima Tentara Nasional Indonesia (TNI) Laksmana Yudo Margono, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa.

Tinggalkan Balasan